Free Dragonball Z 5 Cursors at www.totallyfreecursors.com

Wednesday, 7 November 2012

Kesian Van

Assalamualaikum…
Nak tahu apa yg berlaku kepada van ? Mestilah nak kan ? Tapi sebelum itu, biar aku buat satu pengakuan, sebenarnya cerita kali ni pun aku type di Microsoft Word. Aku type cerita kali ni pada hari yg sama selepas aku type tajuk cerita ‘Pahang → Melaka →Johor →Puchong’.  Sebabnya, aku takut otak aku lupa, jadi sementara aku ingat ni, lebih baik aku type dulu sebelum terlupa.

Sebelum ni aku cakap sesuatu yg buruk berlaku pada keluarga aku. Rumah kakak aku terletak di kawasan perumahan yg diberi nama Aman Putra, bukan Adi Putra. Setahu aku, Aman Putra ada dua tempat nak masuk keluar dan ada gate. Gate depan selalunya ditutup selepas pukul 12 pagi, bukan malam. Gate belakang pula selalunya tak ditutup. Tapi gate ni bukan macam gate kat rumah kita, gate ni ada pemberat dan ada tali, pandai-pandai lah korang bayangkan.

Masa tu ayah aku yg memandu sebabnya, 2 orang abang aku yg sudah ada lesen tak berani nak bawa van. Ayah aku pasang GPS, dan ikut pada GPS tu, dia bagi laluan ke gate depan. Tadi aku cakap pukul 12 pagi ianya ditutup, tapi sekarang ni pukul 4.20 pagi. Kita orang memang tak tahu pasal gate tu dan kakak aku atau abang ipar aku aku lupa nak bagi tahu pasal gate tu ditutup. Ayah aku memandu dengan kelajuan yg tak perlahan dan tak laju, boleh di katakan biasa-biasa saja. Pagi tu gelap, lampu jalan tak terlalu membantu, jadi ayah aku terlanggar gate tu sehingga cermin depan pecah. Warna palang tu pun cuma warna putih saja, mereka patut mewarna gate tu.


Aku rasa yg nampak palang gate tu hanya aku dan adik aku Azim saja.  Aku tak tahu apa yg Azim buat masa tu dan dia yg duduk sebelah ayah aku. Biasanya kalau suami memandu isteri duduk sebelah tapi Azim sibuk nak duduk depan.  Aku pula sedang berborak dengan mak aku. Mak aku cakap dia tertinggal tuala dan kain kotor di rumah Angah, masa tu aku memang dengar apa yg mak aku cakap tapi mata aku pandang GPS yg ayah lekatkan di tengah-tengah cermin depan, tapi kebawah sedikit. Tak lama lepas tu aku pandang depan tapi masa tu sudah tak berapa jauh dari gate tu, tapi memang aku tak nampak apa pun di depan, hanya gelap. Then, aku pandang semula GPS, lebih kurang  10 saat lepas tu, aku pandang ke depan semula. Masa tu aku ternampak benda putih, aku berfikir ‘Apa tu? Hayalan ke?’ (baca dengan laju) kurang dari 5 saat lepas nampak benda putih tu terus langgar.

Yang peliknya, benda putih tu aku hanya nampak sebesar cermin depan van saja, tepi kiri kanan memang aku tak nampak, sebab tu aku fikir hayalan ke. Aku dan family, alhamdulillah selamat begitu juga dengan GPS. Aku cakap atau tak pasal benda putih tu tak ada gunanya sebab memang tak sempat nak berhenti. Ayah aku pun memang tak nampak sebab bila sudah langgar tu van masih bergerak.  Palang gate tu pula menjadi tinggi buktinya, masa ayah aku nak patah balik ke rumah kak Ngah, muat van nak masuk. Masa ayah aku buat U-turn, ayah aku marah Azim sebab sibuk sangat nak balik. Gaya ayah aku marah pun macam nak nangis dan bengang. Mestilah bengang sebab nak baiki perlukan wang, ayah aku pula sudah pencen. Ayah aku cakap nak baiki mungkin lebih dari RM500 tapi duit pencen ayah aku tak sampai RM400.
Baiklah, saya Nurul Ainun Nabilah binti Zainul Fuad ingin mengakhiri cerita pada kali ini terima kasih kerana sudi membaca. Tunggu cerita selanjutnya dalam 'Kesian Van Part 2'!
Assalamualaikum...